Pemerintah harus memperlakukan taruhan seperti minuman keras – bukan seperti tembakau

Setelah lebih dari satu tahun menunggu hasil Tinjauan Perjudian, dan dengan Pemerintah yang mengganti menterinya lebih sering daripada Watford mengganti manajer sepak bola, saya tersadar bahwa perdebatan telah bermuara pada ini: haruskah taruhan olahraga diperlakukan seperti tembakau, yang secara inheren dan universal merusak semua, atau haruskah diperlakukan lebih seperti alkohol, sesuatu yang dilakukan jutaan orang dan di mana sebagian besar dapat menikmatinya secara bertanggung jawab, tetapi sayangnya minoritas kecil dapat memiliki masalah dan, yang paling ekstrem dan kasus yang mengerikan, itu bisa menjadi kecanduan?

Sekitar 22,5 juta orang dewasa menikmati taruhan dan permainan setiap bulan, apakah itu melakukan lotere, menikmati permainan bingo atau balapan sehari, bermain permainan kasino atau bertaruh pada sepak bola atau olahraga lainnya. Namun pelarangan anti-judi, yang sekali lagi minggu ini menyerukan tindakan kejam dan sewenang-wenang untuk menekan semua orang yang menikmati taruhan, ingin Anda percaya bahwa berdebar-debar menimbulkan risiko yang sama dengan merokok. Meskipun ini adalah pandangan minoritas di Parlemen dan tentu saja di antara masyarakat, ini adalah pendekatan yang berisiko terhadap tanggapan kebijakan yang tidak proporsional terhadap apa yang dijanjikan Pemerintah sebagai tinjauan ‘berdasarkan bukti’.

Pada dasarnya, jika Anda ingin taruhan diperlakukan seperti alkohol, Anda memerlukan pendekatan peraturan ketat yang mencegah orang muda mengaksesnya, yang memastikan iklan yang bertanggung jawab dan diatur secara ketat, yang perlu berbuat lebih banyak untuk mendidik orang dengan lebih baik dan meningkatkan kesadaran akan bahayanya. Jika Anda memperlakukan taruhan seperti tembakau, itu membawa Anda ke daftar keinginan dari lobi anti-taruhan yang ingin memberi tahu orang-orang apa yang harus mereka belanjakan, serta melarang segala sesuatu mulai dari iklan, sponsor olahraga, dan bahkan penawaran kepada konsumen.

Dapatkah Anda membayangkan protes kelas menengah jika supermarket tidak dapat melakukan penawaran khusus untuk sebotol anggur? Namun ada beberapa yang ingin memberi tahu penumpang kelas pekerja yang berdebar-debar atau sepak bola bahwa konsumen tidak dapat memiliki penawaran apa pun untuk bertaruh.

Dan di sinilah Anda juga mulai memahami sikap terhadap taruhan. Tidak diragukan lagi, ada keangkuhan merayap datang ke perdebatan ini. Sebuah editorial baru-baru ini di Times mengeluh bahwa taruhan menjadi “dapat diterima secara sosial” (seseorang hanya dapat menganggap Times berpikir bahwa taruhan tidak dapat diterima secara sosial). Seorang kolumnis Sunday Times juga baru-baru ini mencatat bahwa dia “tidak pernah memahami daya tarik perjudian”. Cukup adil. Masing-masing untuk mereka sendiri. Tetapi kemudian dia menghabiskan 18 paragraf untuk memberi kuliah kepada pembacanya tentang perubahan apa yang harus dilakukan untuk jutaan orang yang bertaruh itu menarik dan memang menyenangkan.

Selalu ada pandangan ekstrim dalam setiap perdebatan. Seorang anggota parlemen pada rapat umum anti-perjudian bahkan menyamakan perusahaan taruhan yang diatur sebagai “pengedar narkoba” dan perjudian itu seperti “kantong kecil heroin”. Sudah lama sejak saya bertarung dalam pemilihan, tetapi saya tidak yakin seberapa sukses Anda dengan menyamakan jutaan pemilih yang menikmati taruhan, di Tembok Merah atau di mana pun, sebagai sekelompok kepala yang memukul.

Tetapi informasi yang salah juga, sayangnya, datang dari orang-orang yang seharusnya tahu lebih baik. Ada insiden memalukan baru-baru ini di mana NHS Inggris harus mengubah siaran pers mereka sendiri karena mereka mengklaim 0,5 persen dari populasi orang dewasa, sekitar 2,2 juta orang, “kemungkinan memiliki beberapa bentuk kecanduan judi”. Jika benar, itu akan menempatkan populasi Inggris di sekitar 400 juta, bukan ukuran sebenarnya sekitar 67 juta.

Angka resmi baru yang dirilis oleh Komisi Perjudian bulan lalu sebenarnya menunjukkan bahwa tingkat perjudian bermasalah telah turun, menurut regulator itu adalah 0,3 persen – turun dari 0,6 persen 18 bulan lalu. Itu setara dengan penurunan 340.000 penjudi bermasalah menjadi 170.000. Yang benar adalah angka itu, meskipun rendah menurut standar internasional, masih terlalu tinggi itulah sebabnya kami perlu menargetkan lebih banyak bantuan kepada penjudi bermasalah dan mereka yang berisiko.

Tetapi dalam satu hal penting, ada juga perbedaan mendasar antara minuman keras dan taruhan. Berbeda sekali dengan industri alkohol, yang menempatkan NHS dengan tagihan untuk menangani masalah kesehatan yang terkait dengan penyalahgunaan alkohol, industri taruhan yang diatur berkomitmen untuk menghabiskan £ 100 juta pada tahun 2024 untuk penelitian, pendidikan dan perawatan dan industri telah menjadi penyandang dana mayoritas di bidang ini selama lebih dari 20 tahun.

Menteri yang bertanggung jawab untuk perjudian, Chris Philp MP, mengatakan minggu ini bahwa Pemerintah akan bertindak cepat dan bahwa mereka akan melakukannya “dengan cara yang seimbang dan proporsional”, dan “dipimpin oleh bukti.” Dia 100 persen benar. Ada banyak anggota parlemen lintas partai yang mengawasi untuk melihat bahwa Pemerintah mendapatkan keseimbangan yang tepat – menargetkan penjudi bermasalah dan mereka yang benar-benar berisiko, tidak mengganggu kebebasan memilih atau budaya orang lain.

Baru bulan lalu Steve Barclay, Kepala Staf Perdana Menteri yang baru, menggunakan artikel pertamanya dalam pekerjaan barunya, untuk menyerukan “negara bagian yang lebih kecil – baik secara finansial maupun dalam mengambil langkah mundur dari kehidupan masyarakat.” Setelah semua yang harus kami hadapi selama covid, dia mengatakan sudah waktunya untuk “mempercayai orang” dan membebaskan bisnis untuk dikirimkan.

Chris Philp juga baru-baru ini mengatakan di Westminster bahwa “perubahan diperlukan dan perubahan akan datang”. Sekali lagi dia benar. Namun reformasi perjudian juga akan menjadi ujian bagi Pemerintah. Ini seringkali merupakan masalah yang kompleks dan untuk memperbaiki regulasi di masa depan, sehingga benar-benar seimbang dan proporsional, akan membutuhkan penanganan yang cermat dan keterampilan politik yang cukup besar. Atau akankah Pemerintah bermain di satu sisi galeri dan berpihak pada minoritas pelarangan anti-judi yang berisik yang ingin melihat perjudian diperlakukan seperti tembakau dan bukan minuman keras? Waktu akan berbicara.

You Might Also Like

Leave a Reply

Don`t copy text!